Related Posts with Thumbnails
Related Posts with Thumbnails

Thursday, September 24, 2009


Syarat wajib zakat

  • Islam
  • Merdeka
  • Milik sempurna
  • Cukup nisab
  • Cukup haul (genap setahun hijriah)
  • Niat untuk berniaga (zakat perniagaan sahaja)

Jenis zakat

Zakat terbahagi kepada dua jenis iaitu:

  1. Zakat fitrah
  2. Zakat harta

Zakat fitrah

Pembayaran zakat fitrah dibayar pada bulan Ramadhan sahaja mulai 1 Ramadhan hingga 1 Syawal sebelum solat sunat Aidilfitri.

Zakat harta

Manakala zakat harta boleh dibayar pada bila-bila masa. Kadar zakat harta ialah 2.5% dari jumlah harta. Ia bermaksud segala harta benda kita, 2.5% dari harta kita itu adalah bukan hak kita tetapi hak golongan 8 asnaf yang layak menerima zakat daripada kita. Di Indonesia, zakat harta dikenali sebagai zakat maal.

Zakat harta wajib dikeluarkan kerana ia adalah satu jalan jihad kepada Allah dan Islam. Dari surah At-Taubah, ayat ke-88, (9:88):

(Mereka tetap tinggal) tetapi Rasulullah dan orang-orang yang beriman bersamanya, berjihad dengan harta benda dan jiwa mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat kebaikan dan mereka itulah juga yang berjaya.

Manakala dari surah An-Nisaa', ayat ke-95, (4:95):

Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman selain daripada orang-orang yang ada keuzuran dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar.

Zakat harta di Malaysia

Berikut adalah jenis zakat yang ada di Malaysia:

Golongan yang layak menerima zakat

Zakat ini mesti dibayar kerana ia akan digunakan untuk kerja kebajikan seperti memberi bantuan kepada 8 golongan asnaf yang berhak untuk menerima wang zakat. 8 golongan adalah:
  1. Fakir - Orang yang tidak berharta serta tidak mempunyai pekerjaan sama sekali, atau orang yang mempunyai harta dan pekerjaan tetapi tidak dapat menampung keperluan hariannya. Contoh, keperluannya sehari ialah RM 10.00 tetapi dia hanya ada RM 2.00 sahaja.
  2. Miskin - Orang yang mempunyai harta tetapi tidak mencukupi keperluan hariannya. Contoh, keperluan hariannya RM 10.00, tetapi dia hanya ada RM 7.00 sahaja.
  3. Amil - Orang/Pekerja yang ditugaskan oleh pemerintah mengutip/mengagih zakat.
  4. Muallaf - Saudara baru memeluk Islam
  5. Riqab - Hamba yang menebus dirinya secara ansuran.
  6. Al-Gharimin - Orang yang menanggung hutang dan tidak mampu untuk menyelesaikanya
  7. Fisabilillah - Orang yang berjuang di jalan Allah.
  8. Ibnus sabil - Musafir yang terputus bekalannya semasa di perantauan

Selain dari golongan 8 asnaf ini, mereka TIDAK LAYAK untuk menerima wang zakat.

Saturday, September 5, 2009

Dunia Seakan Terbalik


Dalam mengharungi hari -hari yang entah bila kita akan dikembalikan kepadaNya aku teringat di zaman aku kecil bersama arwah ibu dan ayahku, lebih-lebih lagi waktu begini di bulan Ramadan Al-Mubarak. Kini aku dan adik-adik telah merangkak kedewasaan.

Aku dan adik beradik seramai 12 orang adalah terdiri dari keluarga yang hidup amat sederhana. Ayahku seorang nelayan dan ibuku adalah seorang suri rumah sepenuh masa yang kerja tak berhenti tangan untuk membesar anak-anak yang tidak berapa nakal sangat jika dibanding dizaman ini.

Kami adik beradik makan tidak semewah ini. Makanan berbagi senduk, kalau waktu berbuka puasa pula adik-adik ku yang tidak berpuasa lagi ketika itu ialah cendawan busu, kembar, dan Nurhazwani dipersila masuk ke dalam rumah jangan mengacau orang puasa, kata ayahku, mereka semua patut tak berani nak melawan.

Apabila sampai hampir nak raya kami tidak buat persiapan raya seperti hari ini sibuk dengan baju raya, kueh raya, duit raya, kasut raya dan sebagainya. Kalau ayah ku beli kasut raya pun bergilir-gilir tahun ini kakak ku tahun depan aku dan tahun seterus adik ku pula. Pada satu hari ayah ku belikan kasut aku berwarna coklat dan agak nipis, kakak ku mengejek-ngejek ku yang aku memakai kasut kulit lipas. Walau macamana pun kasut itu menjadi rebutan antara aku dengan adik ku yang sekarang ni dipanggil Datin Ha.

Pada hari raya yang berikutnya pula ayahku mengajak adik ku yang sekarang ni kawan-kawannya panggil pak janggut untuk pergi ke pekan Endau untuk membeli kasut raya, peliknya adik ku itu menangis berguling-guling tak mahu hendak dibelikan kasut, baiknya anak -anak zaman dulu tak mahu bermewah berbeza anak -anak zaman kini.

Begitu juga dizaman dulu ibu bapa tidak pentingkan sangat anak-anak supaya menuntu ilmu, pandai-pandalah anaknya nak belajar ke tak nak belajar. Seingat aku ibuku tidak pernah kata belajarlah bersungguh-sungguh , begitu juga dengan ayahku. Sebaliknya kakak ku Maimun Dasimah menangis -nangis nak menyambung pelajaran tapi tidak dibenarkan oleh ayahku malah dimarah dan dipukulnya.

Kawan-kawannya semuanya yang sekolah sekurangnya jadi pendidik, kakak ku ini bijak orangnya kalau bercakap penuh berhikmah dan pandai bercakap dengan pintar untuk menangkis tohmahan orang . Walau macamana pun ada hikmatNya kalau tidak langsir yang cantik yang tidak ada di rumah aku dan adik ku. Begitu juga kalaulah seperti zaman sekarang ada motivasi dari ibu bapa dan guru-guru dan sebagainya berbagai kemudahan dengan tuisyen, internet dan sebagainya tidak mustahil kakak ku jadi peguam, Cendawan Busu jadi penulis terkenal, Kembar jadi lecturer, dan pak janggut jadi doktor Pakar untuk menangani H1NI.

Tapi sayang sekali anak-anak zaman ini disebabkan terlalu mewah mereka tak suka nak belajar puas ibu bapa suruh belajar buat dek ... saja. kerana mereka hidup senang, lahir-lahir saja ada kereta yang boleh bawa ke sana ke mari, ibu bapa pula menjemput dan menghantar ke sekolah walaupun jarak antara sekolah dengan rumah tidak berapa jauh. H/Pon pula berbagai jenis yang canggih-canggih. Apa saja yang diminta pasti akan ditunai oleh ibu bapanya jarang tidak ditunai. Kalau tidak ditunai anak-anak akan memberontak.

Dulu anak nak belajar dimarah oleh ibu bapa, sekarang ibu bapa suruh belajar dimarah oleh anak. Kerana kita dilahirkan dalam keluarga dan zaman yang serba serbi kekurangan, pernah berjalan kaki berbatu untuk sampai ke sekolah dalam keadaan hujan atau pun panas, pernah berlapar kerana tiada tiada wang belanja . Pernah aku ke sekolah berkaki ayam kerna tiada kasut. Kini kasut berlambak-lambak tak habis pakai separuh dah bagi pada orang. Tetapi adik Kembar dan Datin Ha kasut nya masih ada pada aku insyaallah kalau dipanjangkan umur raya kita berjumpa.

Akhirnya belajarlah bersungguh wahai anak-anakku, anak-anak muridku ingatlah sesungguhnya ilmu pengetahuan itu adalah penting untuk dunia dan untuk akhirat. Bukan harta benda yang menjamin kesejahteraan. Peperiksan UPSR, PMR SPM dan STPM yang tinggal tidak seperapa hari lagi. Berdoalah bertawakkal disamping berusaha lebih -lebih lagi di bulan barkat. SELMAT HARI RAYA UNTUK SEMUA.

;;

kain sutera كاين سوترا © 2008. Template by Dicas Blogger.

TOPO